SJ-05-0548 : Posisi duduk untuk solat wajib & sunat

2 posts / 0 new
Last post
Anonymous (not verified)
SJ-05-0548 : Posisi duduk untuk solat wajib & sunat

:salam

Moga dirahmati Allah,

2 persoalan

1) Seorang yang dalam keadaan sihat dan anggota tubuh badan...mendirikan solat wajib dalam keadaan duduk(saja2)..apa hukumnya?

2) Seorang yang dalam keadaan sihat dan anggota tubuh badan juga...mendirikan solat sunat(tahajjud,qabliyyah,ba'diyyah,tarawikh) dalam keadaan duduk(saja2)..apa hukumnya?

Offline
Joined: 01/01/1970 - 7:30am
Re: Posisi duduk untuk solat wajib & sunat

wa'alaikumussalam

Alhamdulillah. Kami akan cuba menjawab soalan anda dengan kadar kemampuan yang ada, InSyaAllah.

Berdiri semasa solat fardu adalah rukun solat. Imam Nawawi rh mengatakan ijma' ulama mengatakan berdiri adalah salah satu dari rukun solat, dan tiada solat tanpanya [al-Majmu, 3/236]. Bagi mereka yang tidak mempunyai keuzuran atau sakit, wajib melakukan solat berdiri, jika tidak berdiri dengan sengaja solatnya tidak sah.

Didalam sebuah hadith sahih :-

عن عِمْرَانَ بْنِ حُصَيْنٍ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ قَالَ : كَانَتْ بِي بَوَاسِيرُ فَسَأَلْتُ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عَنْ الصَّلاةِ ، فَقَالَ : " صَلِّ قَائِمًا فَإِنْ لَمْ تَسْتَطِعْ فَقَاعِدًا فَإِنْ لَمْ تَسْتَطِعْ فَعَلَى جَنْبٍ .
"Dari Imran ibn Husain ra. telah berkata : Aku menghadapi buasir dan telah bertanya Nabi :saw mengenai solat. Baginda berkata : Solatlah berdiri, jika tidak mampu lakukan secara duduk, jika tidak mampu lakukan secara mengiring" [Hadith Riwayat al-Bukhari].

Jelas hadith ini menunjukkan wajib berdiri didalam solat fardu jika seseorang itu mampu berdiri.

Berlainan hukumnya didalam solat sunat, dimana seseorang itu dibenarkan melakukan solat secara duduk walaupun dia tidak uzur. Berkata Ibn Qudamah rh :

لا نعلم خلافاً في إباحة التطوع جالساً ، وأنه في القيام أفضل ، وقد قال النبي صلى الله عليه وسلم : ( مَنْ صَلَّى قَائِمًا فَهُوَ أَفْضَلُ ، وَمَنْ صَلَّى قَاعِدًا فَلَهُ نِصْفُ أَجْرِ الْقَائِمِ ) متفق عليه – رواه البخاري ( 1064 ) فقط - ، وفي لفظ مسلم – ( 735 ) - ( صَلاَةُ الرَّجُلِ قَاعِدًا عَلَى نِصْفِ الصَّلاَةِ )
"Kami tidak tahu wujudnya khilaf (perselisihan) kebenaran melakukan solat sunat secara duduk. Akan tetapi jika berdiri adalah lebih afdal (diutamakan). Telah berkata Nabi :saw (barangsiapa yang bersolat berdiri ia adalah lebih baik, barangsiapa bersolat secara duduk ia mendapat separuh pahala orang berdiri) Hadith Muttafaq Alaih - riwayat al-Bukhari #1064, didalam lafaz Imam Muslim # 735 pula berbunyi (Solat seorang lelaki secara duduk pahalanya adalah separuh solat)" [al-Mughni, 1/811].

Imam Nawawi rh juga menyebut : dibolehkan melakukan solat sunat secara duduk bagi yang berkemampuan bersolat berdiri secara 'ijmak, dengan sandaran hadith-hadith sahih sebagaimana kita diperingatkan mengenai hadith yang masyhur sahihnya, akan tetapi pahala/ganjarannya adalah separuh ganjaran solat berdiri [al-Majmu', 1/239].

Kesimpulannya, didalam solat fardu, seseorang yang tidak uzur wajib berdiri, akan tetapi didalam solat sunat, seseorang yang tidak uzur dibenarkan duduk tanpa khilaf, akan tetapi pahalanya adalah setengah dari orang yang bersolat sunat sambil berdiri. WA.

Sekian, wassalam

خيرالأمين