SJ-06-0012 : status musafir

Primary tabs

2 posts / 0 new
Anonymous (not verified)
SJ-06-0012 : status musafir

Istilah2 safar ini dimulakan oleh Madzhab Hanafi spt Watan Asli (tanah tumpah darah atau kampung kelahiran si fulan); watan alIqamah (tempat bertugas utk tempoh spt 1-2 bulan; kemudian Watan alsukna (tempat menetap kurang dari setengah bulan.

Maka mengikut pendapat madzhab, jika seseorang kembali ke watan asli, maka dia tidak boleh jama' qasar. Pendapat Ibn Taymiyah dan Ibn Qayyim tidak menerima konsep penamaan jenis2 watan ini. Jika seseorang itu sudah berhijrah dan kembali semula ke kampungnya sekali sekala dia dikira musafir, mengambil cth Nabi saw bila dia kembali ke Mekah (watan asli), tapi tetap solat secara musafir. Ini juga pendapat madzhab Daudi atau Zahiri. (majmu Fatawa Syaikhul Islam Jld 24/ms 15, Ibn Qayyim, Zaad alMa'ad: 1/164)

Terima kasih kpd ustaz atas jawapan kpd persoalan saya tempoh hari.....

setelah saya teliti jawapan ustaz thtl ....istilah2 safar adalah dimulakan oleh Mazhab Hanafi.....

dan saya dapati "mengambil cth Nabi saw bila dia kembali ke Mekah " adalah lebih kuat (menurut pandangan saya hasil penelitian kpd jawapan ustaz).....

namun begitu mohon jasabaik ustaz thtl kemukakan hadis tentang perbuatan Nabi saw. tersebut.....iaitu Nabi saw bila dia kembali ke Mekah tapi tetap solat secara musafir....

dan apa pula pendapat ustaz thtl berkenaan perkara ini.... yg manakah pandangan yg lebih kuat...samada pandangan mazhab Hanafi / Shafie atau pegangan/pendapat Ibn Taymiyah dan Ibn Qayyim .....

sekian ..terima kasih...