SJ-07-0205 : pahala kepada mayyit

2 posts / 0 new
Last post
Anonymous (not verified)
SJ-07-0205 : pahala kepada mayyit

salam..

dalam RiyadusSalihiin bab162: Sedekah untuk mayyit dan mendoakan padanya no.945: menceritakan seorang anak yang mensedekahkan untuk ibunya, dan ditanya kepada nabi SAW adakah sampai pahalanya kepada si ibu, nabi SAW menjawab "ya."

dalam bab yang sama no.946, mengatakan bahawa apabila seseorang itu meninggal dunia, hanya 3perkara yang dibawa bersama.1.sedekah jariah.2.ilmu yang bermanfaat kepadanya.3.anak yang soleh.

soalan:
1.adakah sedekah jariah itu bermaksud sedekah yang dilakukan oleh anak-anak si mati dengan niat pahala sampai ke si mati....ATAUPUN sedekah yang dilakukan sendiri oleh si mati sebelum pemergiannya?
bagaimana pula jika orang selain anak meniatkan pahala sedekah untuk si mati tadi?adakah sampai pahalanya?dan apakah hukumnya?

2.(lebih kepada soalan bahas Arab.maafkan..)dalam matan hadith no.946 mengatakan "'Ilmun yantafa'u bihi". adakah bermaksud ilmu yang bermanfaat itu bermaksud...manfaat kepada orang lain ATAU manfaat kepada dirinya?
bolehkah ahli panel menerangkan lebih lanjut apakah yang dimaksudkan dengan 'ilmu yang bermanfaat dengan dirinya'?

mohon pencerahan..

wallahu'alam..

Offline
Joined: 01/01/1970 - 7:30am
Re: pahala kepada mayyit

Wa’alaikumussalam

Alhamdulillah. Kami akan cuba menjawab soalan anda dengan kadar kemampuan yang ada, InSyaAllah.

Matan Hadith dari Bab 162 dari kitab Riyadh al-Solihin:-

948- وعَنْ عائِشَةَ رَضيَ اللَّهُ عَنْهَا أَنَّ رَجُلاً قال للنَّبيِّ صَلّى اللهُ عَلَيْهِ وسَلَّم إنَّ أُمِّي افتُلتَتْ نَفْسُهَا وَأُرَاهَا لو تَكَلَّمَتْ ، تَصَدَّقَتْ ، فَهَل لهَا من أَجْرٌ إن تصَدَّقْتُ عَنْهَا ؟ قال : « نَعَمْ ». متفقٌ عليه .

949- وعن أبي هُرَيْرَةَ رَضيَ اللَّه عَنْهُ أنَّ رسُول اللَّهِ صَلّى اللهُ عَلَيْهِ وسَلَّم قال : « إذا مَاتَ الإنسَانُ انقطَعَ عمَلُهُ إلاَّ مِنْ ثَلاثٍ : صَدقَةٍ جاريَةٍ ، أوْ عِلم يُنْتَفَعُ بِهِ ، أَوْ وَلَدٍ صَالحٍ يَدعُو له » رواه مسلم .

Soalan 1 : maksud sedekah Jariah – dari segi makna ulama mengatakan “sedekah yang pahalanya berterusan selepas mati, seperti wakaf, pembinaan masjid dan sebagainya, pahalanya wujud selagi barang yang disedekah itu wujud atau munafaat itu sujud”

Contoh, kebun buah-buah yang diwakafkan, selama mana buah-buahan tersebut berbuah, selagi itu dia mendapat pahalanya didalam kubur.

Begitu juga dengan hadith yang awal tadi. Sedekah yang dilakukan oleh anaknya, pahala diperolehi oleh ibubapanya yang telah mati.

Persoalannya, apakah selain dari anak yang melakukan sedekah atas nama is mati, apakah sampai pahala tersebut ? Dengan menggunakan rujukan yang sama, lihat bab sebelumnya, “bab do’a keatas mayat…….”. Disana Imam Nawawi rh ada menukilkan kata al-Imam al-Syafie rh:

قال الشَّافِعِيُّ رَحِمهُ اللَّه : ويُسْتَحَبُّ أن يُقرَأَ عِنْدَهُ شيءٌ مِنَ القُرآنِ ، وَإن خَتَمُوا القُرآن عِنْدهُ كانَ حَسناً
“Berkata Imam Syafie rh digalakkan membaca apa-apa dari al-Quran, dan jika khatam al-Quran disisinya, maka adalah lebih baik”

Ulama’ bersepakat mengatakan bahawa do’a dari seseorang kepada simati, tidak kira apa hubungan mereka, tetap sampai kepada simati. Dalil yang terbesar adalah Solat Jenazah, didalamnya terkandung do’a agar Allah swt mengampunkan dosa si-mati.

Sehubungan dengan itu, Dr Ahmad Syurbasi didalam kitabnya Yasalunak mengatakan bahawa apabila seseorang itu membaca al-Quran dan selepas itu berdo’a : Ya Allah, jika apa yang aku baca tadi mendatangkan pahala, maka hadiahkan pahala tersebut kepada simati. InSyaAllah, melalui DO’A, diharapkan pahala membaca al-Quran, atau apa sahaja pahala, seperti sedekah, dsb, sampai kepada si mati. WA.

Sila lihat tautan :

SJ-07-0201 : pahala bacaan al-quran kepada mayyit
http://al-ahkam.net/forum09/viewtopic.php?f=97&t=39536

Soalan 2 : maksud – ( عِلم يُنْتَفَعُ بِهِ) ilmun yuntafa’u bihi – “ilmu yang memunafaat (keatas seseorang) dengannya” – berkata ulama’ - ilmu yang mendatangkan munafaat kepada orang lain, dan amalan itu ma’ruf (dikenali). Jika seseorang itu belajar dan mendapat faedah dari ilmu tersebut, maka selepas dia (si pengajar) mati, dia (si pengajar) akan mendapat pahala, tidak sekali-kali mengurangi apa-apa pahala darinya (si pelajar). Kerana sesungguhnya ini merupakan dalil kepada berkatnya ilmu dan faedahnya di dunia dan akhirat.

Secara ringkas, ia bermaksud sesuatu ilmu yang ‘baik’, apabila diajar kepada seseorang, dan orang tersebut dapat munafaatnya, maka selama-mana orang yang diajarkan itu mengamalkannya, selagi itu pahala akan sampai kekuburnya. Prinsipnya, ILMU tersebut bermunafaat dan orang lain yang belajar dan mengamalkannya mendapat FAEDAHnya. WA.

Sekian, wassalam

خيرالأمين