SJ-12-0354 : Hukum Nikah Dengan Tunang Orang

2 posts / 0 new
Last post
Anonymous (not verified)
SJ-12-0354 : Hukum Nikah Dengan Tunang Orang

salam ustaz..

Apakah pandangan islam tentang masalah ini:

"A telah bertunang dengan B, tetapi akhirnya A bernikah dengan C tanpa memutuskan tali ikatan pertunangan dengan B."

Merujuk kpd permasalahan diatas, seorang pensyarah kolej islam memberitahu bahawa adalah lebih elok jika A terus bernikah dengan C kerana ianya lebih elok/mulia/digalakkan. Manakala pertunangan dengan B hanya perkara harus sahaja menurut islam. Adakah pandangan ini tepat?

sekian, moga berkesempatan menjawab.

Offline
Joined: 01/01/1970 - 7:30am
Re: Masalah bertunang dan nikah..

بسم الله
والحمد لله والصلاة والسلام على رسول الله وعلى آله وصحبه ومن والاه أما بعد

Islam melarang seorang lelaki bertunang dengan seorang wanita yang sudah menjadi tunang orang lain. Sabda Nabi Sallallahu Alaihi Wasallam:

لَا يَخْطُبُ أَحَدُكُمْ عَلَى خِطْبَةِ أَخِيهِ

Maksudnya: "Jangan salah seorang kamu bertunang ke atas tunangan saudaranya". Direkod oleh Malik dalam Muwatta, Syafie dalam Musnadnya, Ahmad dalam Musnadnya, Bukhari dalam Sahihnya (no: 2033) dll.

Yang dimaksudkan dalam hadis ini apabila seorang lelaki telah meminang seorang wanita, dan wanita tersebut telah menyatakan persetujuan untuk berkahwin dengannya, maka haramlah orang lain bertunang dengan wanita tersebut. Adapun jika pihak wanita belum menyatakan penerimaannya, maka tidak mengapa orang lain cuba masuk meminang. (Al-Istizkar 5/382)

Jika pertunangan telah dipersetujui oleh kedua-dua belah pihak, tiba-tiba ada orang lain berkahwin dengan wanita tersebut, maka dia telah melakukan perkara dosa.

Dari sudut kesahihan perkahwinan, ada khilaf ulama:
Ada ulama menyatakan pernikahan tersebut mesti difasakhkan (dibatalkan).
Ada ulama menyebut tidak perlu difasaskhkan seperti pendapat Abu Hanifah dan Syafie.
Ada ulama membuat perincian, jika mereka telah bersekedudukan maka boleh diteruskan perkahwinan. Tetapi jika belum bersekedudukan maka hendaklah difasakhkan pernikahan.

Kesimpulan, hukum bertunang dan berkahwin dengan tunang orang adalah haram. Kecuali jika belum dipersetujui atau dibatalkan pertunangan yang pertama.

Wallahu A'lam.