Mengenali Yahudi 1: Yahudi tidak pernah mempunyai negara

Yahudi tidak pernah mempunyai negara
Oleh: zain y.s

Mungkin ramai di kalangan kita yang tidak mengetahui bahawa bangsa Yahudi tidak pernah mempunyai negaranya sendiri. Ini adalah disebabkan sifat keji dan melampau batas yang dilakukan oleh mereka.

Allah memberi gambaran:
Lalu ditimpakan kepada mereka nista dan kehinaan, serta meerka mendapat kemurkaan dari Allah. Hal ini (terjadi) kerana mereka selalu mengengkari ayat-ayat Allah dan membunuh para nabi tanpa alasan yang benar. Demikian itu (terjadi) kerana mereka selalu melakukan penderhakaan dan melampau batas. (Al-Baqarah: 61)
Orang-orang Yahudi ditimpa kehinaan, mendapat kemurkaan Allah kerana kekufuran dan kerosakan yang mereka lakukan. Dan dosa mereka yang paling keji ialah membunuh para nabi.

Penderhakaan dan kerusakan yang mereka lakukan ialah dalam bentuk pelanggaran perintah2 Allah dan lari dari hukum-hakam Allah.

Dalam surah Ali-Imran: 112:
Mereka diliputi kehinaan di mana saja mereka berada, kecuali jika mereka berpegang kepada tali (agama) Allah dan tali (perjanjian) dengan manusia, dan mereka kembali mendapat kemurkaan dari Allah dan mereka diliputi kerendahan. Yang demikian itu, kerana kafir kepada ayat-ayat Allah dan membunuh para nabi tanpa alasan yang benar. Yang demikian itu kerana mereka derhaka dan melampaui batas.

Timbul satu persoalanÂ… Apakah dengan tertegaknya negara Israel, maka kehinaan yang ditimpakan oleh Allah ke atas mereka sudahpun terangkat?

Sudah tentu tidak. Kerana tertegaknya negara Israel bukanlah bukti kehinaan mereka telah lenyap. Kewujudan negara Israel tidak mampu utk mempertahankan diri mereka dari kehinaan berkenaan.

Sebagaimana yang kita tahu, negara Israel hanya dapat berdiri hanya atas dokongan dan bantuan para penjajah dan sekutu2nya. Ia ditegakkan atas dasar pengkhianatan dan kekejian, di mana pada suatu masa kelak, umat Islam, khususnya rakyat Palestine akan dapat membebaskan negara mereka dari cengkaman Yahudi.

Rujukan:
YasÂ’alunaka Fiddin Wal Hayah, al-Syarbasyi