SJ-10-0128 : Menjual ubat mengandungi gelatin babi

2 posts / 0 new
Last post
Anonymous (not verified)
SJ-10-0128 : Menjual ubat mengandungi gelatin babi

seorang sahabat yang bekerja di kedai produk kesihatan bertanya:-

1- Di kedai itu terdapat slimming drug hydroxycut hardcore tablet yang
mengandungi gelatin babi, apakah hukum memakan ubat itu?

2- jika haram, bagaimanakah hukumnya jika dia menjual ubat itu
kepada pelanggan non-muslim?

3- apa pula hukumnya berkerja di situ?

4- bagaimanakah dengan status gajinya?

mohon maaf andai terlalu banyak soalan.segala bantuan saya dahulukan dengan Jazakumullahughairan

Offline
Joined: 01/01/1970 - 7:30am
Re: Menjual ubat mengandungi gelatin babi dan hukum seputarnya

wa'alaikumussalam

Alhamdulillah. Kami akan cuba menjawab soalan anda dengan kadar kemampuan yang ada, InSyaAllah.

Apabila berbicara tentang gelatin, kita akan ketemu dengan konsep fiqh yang disebut istihalah. Secara ringkas, istihalah bermaksud perubahan yang berlaku kepada zat. Ia berubah dari zat asal kepada zat baru yang berbeza dari segi rasa, warna dan bau. Contoh yang biasa dibawah didalam kitab-kitab fiqh adalah apabila arak bertukar menjadi cuka, dimana cuka ini boleh dimunafaatkan.

Sila lihat tautan dibawah ini mengenai konsep istihalah :-

1. SJ-10-0040 : Antibiotic mengandungi gelatin.
http://al-ahkam.net/forum09/viewtopic.php?f=98&t=30737

2. SJ-10-0048: Makanan lagi
http://al-ahkam.net/forum09/viewtopic.php?f=98&t=32676

3. SJ-13-0562 : Rampai soalan
http://al-ahkam.net/forum09/viewtopic.php?f=103&t=37008

Pada dasarnya, bahan-bahan yang berlaku perubahan zat secara total, ia dianggap suci. Struktur kimia atau organik sesuatu bahan telah berubah secara total.

Namun demikian, apakah bahan gelatin seperti ubat slimming hydroxycut hardcore ini benar-benar telah mengalami proses istihalah sepenuhnya atau tidak? Apakah benar kemungkinan DNA khizir yang berada didalam supplement tersebut sudah berubah sifat? Persoalan ini hanya boleh dijawab oleh pihak berkuasa yang mempunyai peralatan yang canggih untuk mengesan elemen khinzir didalamnya.

Contohnya pada masa ini ada ujikaji menggunakan kaedah Real-Time PCR (Polmerase Chain Reaction) bagi mengesan DNA babi didalam sesuatu bahan. Jika ternyata masih wujud lagi DNA khinzir didalam supplement tersebut, maka hukumnya tetap haram, seperti haramnya memakan daging khinzir secara mutlak. Didalam Persidangan Organisasi Sains Perubatan yang berlangsung diKuwait pada tahun 1995 menyebut :-

المراهم والكريمات ومواد التجميل التي يدخل في تركيبها شحم الخنزير لا يجوز استعمالها إلا إذا تحققت فيها استحالة الشحم وانقلاب عينه . أما إذا لم يتحقق ذلك فهي نجسة .
"Bahan sapu, krim dan kosmetik yang mengandungi unsur khinzir tidak dibenarkan (haram) untuk digunakan melainkan lemak atau proteinnya telah mengalami proses perubahan (istihaalah) dan berubah kepada lain. Akan tetapi jika tidak ada kepastian, maka ia adalah najis"

Jawapan : kalau didapati masih lagi terdapat elemen-elemen khizir didalamnya, maka ia adalah benda yang haram. Sabda Nabi :saw

إن الله إذا حرَّم شيئاً حرَّم ثمنه
"Apabila Allah mengharamkan sesuatu benda, maka harganya juga diharamkan"

Dengan kata lain, barang yang haram adalah haram untuk dijual dan pendapatan yang diperolehi adalah haram.

Andaikata hydroxycut hardcore tablet yang anda nyatakan berasal dari protein khinzir, akan tetapi ia telah berubah zat secara total, dan apabila dilakukan ujikaji memang ternyata DNA khinzir sesudah tiada lagi, maka hukum adalah suci.

Namun demikian, jika belum ada ujian yang dilakukan oleh pihak berkuasa (JAKIM, Majlis Fatwa Kebangsaan) mengenai hydroxycut hardcore ini, maka langkah yang paling baik adalah menghindarinya. WA.

Sekian, wassalam

sumber : الندوة الفقهية الطبية الثامنة
http://www.islamset.com/arabic/abioethics/muharamat.html

خيرالأمين