SJ-2023: Dzikir, doa, selawat dlm tarawih serta berjemaah

2 posts / 0 new
Last post
Anonymous (not verified)
SJ-2023: Dzikir, doa, selawat dlm tarawih serta berjemaah

assalamualaikum warahmatullah..

Berkaitan dgn amalan doa & dzikir secara berjamaah selepas solat serta amalan berselawat antara 2 & 4 rakaat dlm solat tarawih, berdasarkan link yg saya berikan di sini yg dipetik dpd fatwa Islam Online, ini bermakna tiada unsur bid'ah ttg amalan tersebut.

dzikir secara berjemaaah

berdoa selepas solat berjemaah bersama imam

dzikir, selawat & doa dlm tarawih

berkenaan perkara tersebut, seorang ustaz dari Malaysia yg telah dtg ke tempat saya menyatakan bhw di dlm syara', tiada had bila masa kita boleh berselawat, berdzikir mahupun berdoa, melainkan di dlm tandas.

Lagipun, berdasarkan pemahaman saya, tiada nas2 dpd Rasulullah serta amalan para sahabat menegah amalan yg tak sepatutnya dikategorikan sebagai bid'ah ini.
Oleh kerana solat tarawih itu sendiri membawa pengertian 'rehat' dlm istilah bahasa kita, tiada salah rasanya kalau selang antara 2 & 4 rakaat itu kita rehat sebentar dgn selawat atau dzikr yg biasa org tempatan kita kat Malaysia lakukan.

minta penjelasan ikhlas dpd pihak tuan berkaitan perkara ini. seboleh-bolehnya kita mahu berlapang dada & bersikap rasional dlm memperkatakan perkara ini.
sekian, wassalam.

Offline
Joined: 01/01/1970 - 7:30am
Re: SJ-2023: Dzikir, doa, selawat dlm tarawih serta berjemaa


Jawab:
JKK di atas usaha anda melayari websites yg lain untuk cross-check atau double-check pendapat Ahkam Online dengan websites muktabar yg lain. Website spt Islam Online yg dibarisi barisan mufti Global termasuk Syaikh Qardhawi dari Qatar adalah lebih muktabar (lebih rajih untuk dijadikan sandaran) dari Ahkam Online sendiri.
Tiga isu yg anda kemukakan:
1. Berzikir beramai-ramai selepas solat antara makmum dan Imam. Kita bersetuju dgn fatwa dan syarat2 yg dikemukakan oleh Dr Qardhawi bahawa zikir secara jama'ah itu dibolehkan. Malah alImam asySyaheed Hasan alBanna dalam risalah alMakthurat (risalah zikir dan do'a wadzifah sughra dan kubra) menggalakan para Ikhwan dan umat Islam membaca wirid2 alMakthurat (zikir dari Nabi saw) baik secara kolektif dan sendirian. Ini kerana kita dalam keadaan lemah dan melalui proses kebangkitan semula umat Islam, maka mereka perlu dibina kembali amalan2 yg sudah lama mereka tinggalkan,: zikir dan do'a. Namun kalau kita semak dalam kitab2 kajian terhadap sunnah dan bid'ah, para pengkaji sepakat bahawa amalan berzikir secara kolektif dengan melanggar adab2 mesjid dan zikir yg tidak makthur ini adalah bid'ah. Pendapat Islam Online dan Imam Hasan alBanna ini adalah jalan tengah atau kompromi kepada aliran keras yg membid'ahkannya dan aliran tradisional yg melakukannya dan menganggapnya ia adalah suatu sunnah yg hasanah.

2. Berdo'a bersama-sama Imam selepas setiap kali solat. Fatwa Islam Online ini juga adalah pendapat yg berkompromi atau jalan tengah antara dua laliran yg keras. Hakikat sebenarnya ia bukan amalan salaf dan jika dilakukan juga adalah dalam rangka mengajar makmum sahaja. Kalau kita halusi fatwa Islam Online mereka menyarankan siapa yg nak tunggu Imam berdo'a pun boleh dan sapa yg nak berdo'a sendiri pun harus.

3. Zikir, selawat dan do'a selepas tarawikh. Klau kita halusi fatwa Islam Online, nampaknya mereka tidak menyukai amalan ini. Di Malaysia, amalan ini semasa saya kecil dulu adalah amat jelas sekali bid'ahnya, di mana selawat dan zikir ini dijadikan alat berlawan di antara suatu surau dgn surau yg lain, untuk bermegah-megah, surau/mesjid mana yg lebih kuat jeritannya. Maka cara pelaksanaannya tidak mencapai tujuan selawat dan zikir bahkan jeritan/pekik selawat itu amat ganjil sekali dan kita ingin bertanya untuk apakah jeritan2 itu.
Rumusan: Fatwa2 Islam Online itu adalah kompromi antara aliran kiri dan kanan sebagai rawatan sementara kepada kekeliruan dan pergaduhan umat Islam dlm isu2 khilafiah. Namun, kalau kita meneliti hasil karya dan latarbelakang mufti2 yg berada di Islam Online, terutama Dr Qardhawi, mereka adalah dari aliran pertengahan yg tidak memihak kepada aliuran salafiya/wahabi yg keras membid'ahkan kaum muslimin atau aliran tradisional dan madzhabik yg terlalu rigid atau mempermudahkan semua urusan agama atas alasan bid'ah yg baik. Anda perlu lebih banyak belajar dan mengkaji manhaj para mufti tsb dan tidak cukup dengan melihat fatwa mereka dalam sesuatu isu sahaja.