SJ - 2803: Mengambil Tanah Tanpa Izin

2 posts / 0 new
Last post
Anonymous (not verified)
SJ - 2803: Mengambil Tanah Tanpa Izin

assalamualaikum,
Apakah hukumnya saya mengambil sedikit tanah dari satu kawasan yang tidak jelas pemilik tanah, iaitu di tepi jalan awam dan dalam keadaan terbiar? Kuantiti tanah yang diambil tidaklah banyak, se guni atau dua saja untuk tujuan menanam pokok di halaman rumah saya yang berpasir dan tidak subur.
Sekian.

Offline
Joined: 01/01/1970 - 7:30am
Re: SJ - 2803: Mengambil Tanah Tanpa Izin

:wassalam

Jawab:

Hukum Fiqh Islami tidaklah membahaskan hukum2 fiqih yg meliputi hal2 begini kerana ia dikembalikan kepada adat, niat dan waqe' (realiti).
Soalan yg sama: apakah hukum saya fotostat beberapa helai dari sebuah buku untuk membuat latihan anak saya, apakah saya perlu minta izin penerbit?. apakah hukum saya mengambil pucuk paku yg tumbuh liar dalam tanah disebelah rumah saya. Apakah boleh saya mengambil ikan dalam sawah kepunyaan orang lain? apakah hukum saya mengambil buah yg gugur dalam tanah saya berasal dari pokok yg tumbuh di atas tanah orang lain? bolehkah pengembala lembu mengambil rumput dari tanah orang lain? jadi mengambil se guni tanah dari tanah orang lain pun termasuk dalam hukumhakam yg sama.
Semuanya dikembalikan pada hukum adat dan niat. Idealnya (sifat Wara') kita meminta izin dalam semua perkara dari yg empunya hak tapi jika ditempat anda, adat membolehkan, maka hukumnya boleh. Di Hong Kong dan Singapore, tanah walaupun seguni ada nilainya. Di Malaysia pun kedai-kedai hardware atau hypermarket (Giant/Carrefour), tanah ada di jual utk tujuan tanaman. Anda sendirilah yg menghukumnya bersesuaian dgn adat di tempat anda. WA