Hadis 40: 18. Bertakwalah kepada Allah di mana saja kamu berada **

HADITS KEDELAPAN BELAS

عَنْ أَبِي ذَرّ جُنْدُبْ بْنِ جُنَادَةَ وَأَبِي عَبْدِ الرَّحْمَنِ مُعَاذ بْن جَبَلٍ رَضِيَ اللهُ عَنْهُمَا عَنْ رَسُوْلِ اللهِ صلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ : اِتَّقِ اللهَ حَيْثُمَا كُنْتَ، وَأَتْبِعِ السَّيِّئَةَ الْحَسَنَةَ تَمْحُهَا، وَخَالِقِ النَّاسَ بِخُلُقٍ حَسَنٍ  [رواه الترمذي وقال حديث حسن وفي بعض النسخ حسن صحيح]

 


 

Kosa kata:

(اتَّقِ (الله: Bertakwalah (kepada  Allah)

حيثما: Dimana saja

أتبع: Ikutilah

السيئة: Keburukan

(تمحـ(ها  : Menghapus-(nya)

خالق: Pergaulilah

بـ)خُلُق):(dengan) akhlak

 


 

Terjemah hadits:

Dari Abu Zar, Jundub bin Junadah dan Abu Abdurrahman, dan Mu’az bin Jabal radhiallahuanhuma dari Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam beliau bersabda: Bertakwalah kepada Allah di mana saja kamu berada, iringilah keburukan dengan kebaikan yang dapat menghapusnya dan pergauilah manusia dengan akhlak yang baik.“ (Riwayat Turmuzi, dia berkata, "haditsnya hasan, pada sebagian cetakan dikatakan hasan shahih). 

 


Kandungan Hadist:

  1. Takwa kepada Allah merupakan kewajiban setiap muslim dan dia merupakan asas diterimanya amal shaleh. 
  2. Bersegera melakukan ketaatan setelah keburukan secara langsung, karena kebaikan akan menghapus keburukan. 
  3. Bersungguh-sungguh menghias diri dengan akhlak mulia.
  4. Menjaga pergaulan yang baik merupakan kunci kesuksesan, kebahagiaan dan ketenangan di dunia dan akhirat. Hal tersebut dapat menghilangkan dampak negatif pergaulan. 

 


 

Tema-tema hadits:

  1. Takwa, bekal disetiap tempat dan waktu: 2 : 197
  2. Akhlak mulia: 68 : 4

 

Hadith 40 Imam an-Nawawi - Hadith No 18 110401

Hadith 40 Imam an-Nawawi - Hadith No 18 110408

Hadith 40 Imam an-Nawawi - Hadith No 18 110422

Hadith 40 Imam an-Nawawi - Hadith No 18 110506