SJ-07-0215 : Bagaimana mencari barang yang dicuri cara Islam

3 posts / 0 new
Last post
Offline
Joined: 02/05/2015 - 10:14am
SJ-07-0215 : Bagaimana mencari barang yang dicuri cara Islam

Assalammualaikum dan salam sejahtera. Saya mempunyai beberapa soalan dan mengharapkan agar pihak Tuan dapat membantu dalam menyelesaikan masalah ini.

1. Boleh kah ajarkan kepada saya kaedah mencari barang yang dicuri mengikut kaedah Islam?

2. Adakah terdapat doa atau ayat dalam Al - Quran yang boleh diamalkan untuk melindungi diri dan keluarga daripada kezaliman manusia?

Terima kasih. Fi Hifzillah

Offline
Joined: 01/01/1970 - 7:30am
SJ-07-0215 : Bagaimana mencari barang yang dicuri cara Islam

wa'alaikumussalam.

Alhamdulillah. Kami akan cuba menjawab soalan anda sekadar kemampuan yang ada, InSyaAllah.

Do'a mencari barang yang hilang ini merupakan amalan orang-orang dulu yang diambil dari sebuah riwayat dari Thabrani didalam Mu'jam al-Kabir(12/261), al-Ausat(5/43) dan al-Soghir(1/394):-

Ibnu Umar ra. ditanya tentang do’a untuk menemukan sesuatu yang hilang, ia menjawab : “hendaknya orang itu mengambil wudhu' lalu solat dua rakaat, kemudian membaca kalimah syahadat lalu berdo’a dengan do’a ini :

اَللَّهُمَّ رَادَّ الضَّالَّةِ هَادِيَ الضَّلَالَةِ تَـهْدِي مِنَ الضَّلَالِ رُدَّ عَلَيَّ ضَالَّتِي بِقُدْرَتِكَ وَسُلْطَانِكَ فَإِنَّـمَا مِنْ فَضْلِكَ وَعَطائِكَ
“Ya Allah, zat yang mengembalikan barang hilang, yang menunjukkan kesesatan, kembalikanlah kepadaku Ya Allah dengan kekuasaan dan kekuatanmu barangku yang hilang, kerana sesungguhnya itu adalah anugerah dan pemberianmu.” 

Berkata al-Haitami dialam Maj'ma' al-Zawaaid(10/133) mengenai riwayat diatas bahawa terdapat seorang yang bernama Abdul Rahman bin Ya'qub bin Abi 'Ebaad al-Makki yang tidak diketahui akan siapakah beliau, dalan selainnya periwayat2 yang lain adalah tsiqah (dipercayai). Hadith ini adalah hadith mauquf (terhenti) dan dhaif (lemah). Didalam periwayatan lain sebagaimana yang dicatat oleh al-Baihaqi didalam al-Da'waat al-Kabir(2/272-273), hadith tersebut mauquf dan ia hassan.

Setelah membaca do'a diatas, boleh juga membaca do'a ini :

يَا جَامِعُ النَّاسِ لِيَوْمٍ لاَّ رَيْبَ فِيهِ إِنَّ اللّهَ لاَ يُخْلِفُ الْمِيعَادَ. ِإِجْمَعْ بَيْنِيْ وَبَيْنَ....كذا وكذ...
"Wahai Tuhan yang mengumpulkan manusia, untuk (menerima balasan pada) suatu hari (hari kiamat) yang tidak ada syak padanya. Sesungguhnya Allah tidak memungkiri janjiNya. Himpunkan antaraku dan antara... (pada kazaa wa kaza - sebutkan nama barang yang hilang)".  

Do'a ini ada tercatat oleh Ibnu Kathir dalam al-Bidayah wa al-Nihayah, yang dikatakan diamalkan oleh seorang sufi. Ia juga dicatat oleh al-Shawkani didalam tafsirnya Fath al-Qadir, dimana beliau menyebut bahawa ia bukan dari hadith Nabi yang sahih. Dzahabi mengatakan bahawa sanad hadith ini bermasalah. Namun demikian, ia boleh digunakan sebagai "do'a" .

Asal do'a ini dapat dilihat dari ayat al-Quran :-

 رَبَّنَا إِنَّكَ جَامِعُ النَّاسِ لِيَوْمٍ لَا رَيْبَ فِيهِ إِنَّ اللَّهَ لَا يُخْلِفُ الْمِيعَادَ
"Wahai Tuhan kami! Sesungguhnya Engkaulah yang akan menghimpunkan sekalian manusia, untuk (menerima balasan pada) suatu hari (hari kiamat) yang tidak ada syak padanya. Sesungguhnya Allah tidak memungkiri janjiNya." [Aal-Imran : 9:].

Kesimpulannya, menurut laman web yang dikendalikan oleh Pejabat Dakwah dan Bimbingan Agama, di Kementerian Wakaf an Hal Ehwal Islam Qatar, walaupun kedudukan hadith bagi do'a yang pertama tadi tidak sampai kepada sahih, namun ia boleh diamalkan. WA.

sumber : http://fatwa.islamweb.net/fatwa/index.php?page=showfatwa&Option=FatwaId&...

(bersambung untuk soalan ke 2 - melindungi diri dari kezaliman manusia).

خيرالأمين

Offline
Joined: 01/01/1970 - 7:30am
SJ-07-0215 : Bagaimana mencari barang yang dicuri cara Islam (2)

Bahagian 2

Berikut merupakan ayat-ayat al-Quran yang boleh dijadikan do'a perlindungan dari orang-orang yang zalim. 

رَبَّنَا أَخْرِجْنَا مِنْ هَذِهِ الْقَرْيَةِ الظَّالِمِ أَهْلُهَا وَاجْعَلْ لَنَا مِنْ لَدُنْكَ وَلِيًّا وَاجْعَلْ لَنَا مِنْ لَدُنْكَ نَصِيرًا
"Wahai Tuhan kami! Keluarkanlah kami dari negeri (Mekah) ini, yang penduduknya (kaum kafir musyrik) yang zalim dan jadikanlah bagi kami dari pihakMu seorang pemimpin yang mengawal (keselamatan agama kami) dan jadikanlah bagi kami dari pihakMu seorang pemimpin yang membela kami (dari ancaman musuh)." [surah An-Nisaa' : 75].

رَبَّنَا لَا تَجْعَلْنَا فِتْنَةً لِلْقَوْمِ الظَّالِمِينَ. وَنَجِّنَا بِرَحْمَتِكَ مِنَ الْقَوْمِ الْكَافِرِينَ.
"Wahai Tuhan kami! Janganlah Engkau jadikan kami landasan fitnah kesengsaraan bagi kaum yang zalim ganas. Dan selamatkanlah kami dengan rahmatMu dari angkara kaum yang kafir." [Surah Yunus : 85-86].

Dan juga memperbanyakkan membaca do'a yang dibaca oleh Nabi Yunus as. ketika berada didalam kegelapan dan kedukaan didalam perut ikan Nun :-

لَا إِلَهَ إِلَّا أَنْتَ سُبْحَانَكَ إِنِّي كُنْتُ مِنَ الظَّالِمِينَ
"Bahwa tidak ada Tuhan (yang berhak disembah) selain Engkau. Maha Suci Engkau, sesungguhnya aku adalah termasuk orang-orang yang zalim. (Al-Anbiyaa’:87).

Kami juga menyarankan anda agar memberi sedikit masa pada waktu pagi dan juga petang membaca amalan  "Zikir pagi dan petang" yang dapat membentuk perisai untuk diri anda pada pagi dan petang. Berikut adalah tautan zikir tersebut yang telah disusun oleh Sheikh Said bin Ali bin Wahf al-Qahthani didalam bukunya Hisnul Muslim min Azkaar al-Kitaab al-Sunnah (Perisai Muslim), dari muka surat 119 hingga 144, terjemahan Dr Abdul Basit Abdul Rahman (Abu Anas Madani) :

http://d1.islamhouse.com/data/ms/ih_books/single/ms_hisn_muslim.pdf

Sekian, wassalam

خيرالأمين