SJ-1644: Solat-Masbuq

2 posts / 0 new
Last post
Anonymous (not verified)
SJ-1644: Solat-Masbuq

Assallamualaikum,

Sukacita jika dapat diperjelaskan terhadap hukum masbuq yakni di masjid yang mana terdapat imam dan bilal terlantik sembahyang jemaah apabila sahaja masuk waktu solat, adalah menjadi makruh jika seorang yang masbuq itu menjadi imam kepada jemaah yang terkemudian(lambat). Sebaliknya jika berlaku demikian ia hendaklah mendapat seorang yang dari jemaah terdahulu untuk sama-sama solat dengannya untuk mendapat pahala jemaah, jika tidak dia hendaklah solat sendirian. Hukum ini terkecuali jika surau/musolah tiada imam terlantik seperti surau di lebuhraya dan sebagainya. Sukacita juga jika dapat dijelaskan kaedahnya jika seorang mendapati dirinya dalam keadaan sedemikian. Terima Kasih.

Offline
Joined: 01/01/1970 - 7:30am
Re: SJ-1644: Solat-Masbuq

Jawab:

1. Jika anda tiba di mesjid jami' dan solat telah pun selesai, kecuali beberapa masbuk yg sedang menyudahi solatnya. Dalam keadaan ini, anda hendaklah solat sendirian atau menunggu hingga ada orang yg baru tiba dan dirikan solat jama'ah yg baru atau ada volunteer dari jama'ah asal (yg sudahpun selesai) untuk menemani anda solat sebagai ma'mum, berdasarkan hadis riwayat Abu Daud dan Termidzi dari Abi Sa'eed al Khudry ra, "datang seorang lelaki sedangkan Nabi (saw) telah pun selesai solat. Maka bersabdalah Nabi," siapa yg mahu bersedeqah atasnya?" Maka bangunlah salah seorang sahabat dan solat bersama orang yg baru datang itu.
2. Solat di musolla atau surau spt lebuhraya adalah suatu yg baru dan hukum ke atasnya tidak sama dengan mesjid jaami' memandangkan orang solat sepanjang masa. Maka anda boleh saja menyertainya jika yakin mereka solat seperti anda, jama'-qasr atau solat tamam (sempurna). Jika anda tidak yakin boleh saja solat sendirian. (Yasaluunak)