SJ-04-0054 : Batalkah Wuduk/Solat Dgn Sentuhan orang Kafir?

2 posts / 0 new
Last post
Anonymous (not verified)
SJ-04-0054 : Batalkah Wuduk/Solat Dgn Sentuhan orang Kafir?

Sekiranya kita telah mengambil wuduk, apakah hukumnya jika orang kafir memegang kita yang dalam berkeadaan wuduk? Adakah batal sembahyang kita?

Offline
Joined: 01/01/1970 - 7:30am
SJ-04-0054 : Batalkah Wuduk/Solat Dgn Sentuhan orang Kafir?

wa'alaikumussalam

Alhamdulillah. Kami akan cuba menjawab soalan anda dengan kadar kemampuan yang ada, Insya-Allah.

Mungkin ada yang menganggap orang kafir ini fizikalnya najis sehingga boleh membatalkan wudhu'. Firman Allah swt :-

íóÇ ÃóíøõåóÇ ÇáøóÐöíäó ÂãóäõæÇ ÅöäøóãóÇ ÇáúãõÔúÑößõæäó äóÌóÓñ
dir="ltr">"Wahai orang-orang yang beriman! Sesungguhnya (kepercayaan) orang-orang kafir musyrik itu najis" - [surah al-Taubah : 28]

Dari segi hukum, jika seseorang telah menyentuh najis, wudhu'nya tidak terbatal. Seseorang itu cuma dikehendaki membersihkan dirinya dari kotoran najis sebelum melakukan solat dsb.

Syiekh Ibn Utsaimin rh menyatakan bahawa "orang kafir adalah najis" dengan bermaksud najis ma'nawi. Dikatakan najis kerana aqidah mereka tidak sahih. Mereka hanya akan menjadi "suci" apabila memeluk agama Islam.

Hukum bersentuhan diantara orang kafir dengan orang Islam sama sahaja hukumnya. Jika didalam Mazhab Syafie, batal wudhu' bersentuhan diantara lelaki dan wanita, tidaklah dikira samada kafir atau Islam, hukumnya tetap batal. Begitu juga dengan majoriti Mazhab yang mengatakan tidak batal bersetuhan diantara lelaki dan wanita, maka tidak kiralah samada kafir ataupun Islam salah satunya, wudhu'nya tidak terbatal. WA.

Sekian, wassalam

خيرالأمين