SJ-12-0111 : Hukum bersalaman

2 posts / 0 new
Last post
Anonymous (not verified)
SJ-12-0111 : Hukum bersalaman

:salam
Apakah hukum bersalaman antara seorang suami dengan adik ipar yang perempuan?

Offline
Joined: 01/01/1970 - 7:30am
SJ-12-0111 : Hukum bersalaman

:wassalam

alJawab:

1. Hukum jabat salam dgn perempuan non-muhrim secara umum

Hukum yang benar ialah lebih baik menghindari berjabat salam dengan perempuan non-muhrim kerana sentuhan lebih kuat rangsangan nalurinya daripada memandang. Dalilnya: dari Ma'qal, bahawa Nabi SAW bersabda," bahawa jika ditusuk dengan besi dikepala seseorang adalah lebih baik baginya dari memegang-megang perempuan yang tidak halal baginya." HR atTabrani, disahihkan oleh alMuhaddith al-Albani dalam Sahih alJaami' # 4921.

Dibolehkan dalam keadaan yang aman dari fitnah dan suasana yang memerlukan (berbuat demikian) demi menunjukkan rasa ukhuwwah dan kasihsayang atau simpati, contoh: mengucap selamat jalan untuk perjalanan yang jauh, menyambut kepulangan dari perjalanan atau kembara yg lama, atau belasungkawa (takziah) kerana tragedi dan musibah. (Fatwa Dr Qardhawi dan Dr Abd Halim Abu Syuqqah dalam Fatawa Mu'asirat dan Tahrir alMar-ah)
Jika ingin bersalaman, hendaklah berlapik (Syaikh Athiyah Saqr, alHijab baynaatTasyri' wal Ijtimaa')

2. Bersalaman dengan adik ipar perempuan dgn abang iparnya.

Hubungan iparduai hanyalah mahram sementara sahaja, maka bersalamannya juga hendaklah dielakkan dalam amalan harian kecuali dalam keadaan yang aman dari fitnah dan suasana yang digariskan di atas. Ini kerana amaran Baginda saw kepada ipar: " alHamuu alMaut" maksudnya " ipar itu adalah maut. [alBukhari, # 4831, cet saudi]

Komentar alSyawkani (alNayl, 6/122), maksud ipar adalah maut dikhuatiri akan terjadi sesuatu yang tidak diingini. Maka hendaklah ditutup segala pintu2 fitnah spt bergurau, bersalaman dan berkhalwat. [Dr Soleh alFawzan, Tanbihaat, kementerian Waqf, KSA, 1420H)

sekian :aklam