Hadis Tentang Maulid Adalah Hadis Maudhu' - Dato' Syed Alwi bin Tahir al-Haddad Mufti Johor

Fatwa Allahyarham Dato' Syed Alwi bin Tahir al-Haddad

Oleh zain-ys

Kalau nak sambut dan nak mempertahankan sambutan Maulid Nabi s.a.w., janganlah sampai gunakan Hadis-hadis palsu. Hukum menyambut maulid itu masih lagi di sana terdapat perbincangan di kalangan para ulama, samada dibenarkan atau tidak. Namun berhujah menggunakan hadis maudhu' (palsu) atau menyebarkannya sudah disepakati tidak dibenarkan.

Petikan dari buku Fatwa Mufti Kerajaan Johor, oleh Allahyarham Dato' Syed Alwi bin Tahir al-Haddad:

Perkara: Hadis Berkenaan Maulid Nabi s.a.w.

Soal: Pernah saya mendengar pensyarah mengatakan tiada satu ayat atau Hadis pun menyuruh membesarkan hari Maulid Nabi s.a.w. dan pernah juga saya mendengar dan berjumpa di dalam kitab Nabi bersabda:

من عظم مولدي كنت شفيعا له يوم القيامة

من انفق درهما في مولدي فكأنما أنفق جبلا من ذهب في سبيل الله

(Terjemahan: Barangsiapa yang mengagungkan maulidku nescaya akulah pemberi syafaatnya pada hari kiamat. Barangsiapa yang membelanjakan satu dirham pada hari maulidku, maka seolah-olah dia telah membelanjakan segunung emas pada jalan Allah)

Bagaimana kehendak penerangan.

 

Jawab:

Hadis-hadis yang tuan sebutkan di atas itu adalah Hadis Maudhu' (dusta) tidak benar dan tidak ada asalnya.

Umat Nabi Muhammad s.a.w. disuruh membesarkan Rasulullah s.a.w. dan memuliakannya menurut ayat-ayat Quran ada tersebut di dalam surah al-Fath.

 


 

Perkara: Maulid Nabi Tiada Nash

Soal: Seorang Kiyai mengatakan siapa berkata Maulid Nabi ini tiada tersebut dalam Quran dan Hadis adalah salah dan palsu.

Syarahan yang dipetik dari Warta Jabatan Agama Johor bilangan 71 oleh Syed Abdur Rahman al-Kaf telah disyarahkan oleh seorang murid, tiba-tiba seorang bangun mengatakan syarahan ini salah. Dipohonkan fatwanya.

 

Jawab:

Tidak diketahui orang-orang Islam mengadakan Maulid Nabi s.a.w. melainkan dalam abad keenam Hijrah atau kemudian daripada itu menurut nash ulama setengah ulama mengatakan mengadakan Maulid Nabi Bid'ah Hasanah.